Jumat, 27 Maret 2015

Tugas? Ok. But, wait...

Semester 4 sudah dimulai sejak tanggal 2 Maret, sekitar 4 minggu sudah terlewati. Semester 4 ini agak berbeda dengan semester-semester sebelumnya, terutama masalah tugas. semester 1, 2, dan 3 tugas tugas masih tergolong normal dan masih bisa diselesaikan dengan cukup baik. Semakin naik tingkat, tugas yang diberikan dosen semakin sulit. iya, memang seharusnya seperti itu. semakin lama semakin sulit, karena materi kuliah yang diberikan pun semakin rumit dan memerlukan pemahaman yang ekstra daripada materi kuliah semester sebelumnya. sungguh banget.


Semakin banyak tugas, kita akan dipaksa untuk semakin sering menggunakan otak kita untuk berpikir. berpikir bagaimana menyelesaikan tugas agar hasil yang kita dapat sesuai dengan apa yang kita harapkan. Kadang, otak kita (atau malah kita yang mensugesti ke otak kita) dapat berfungsi dengan lancar kalau mengerjakan tugas mepet-mepet sama deadline, karena konon katanya inspirasi akan segera berdatangan. Bilang aja males kali, sok sok an pake inspirasi berdatangan, itumah dateng juga karena dipaksa, karena kalo engga ngumpulin tugas, nilai lo bisa dapet E. tapi, gue juga penganut paham ini deh. #eh

Jenis tugas yang diberikan dosen pun bermacam-macam, ada yang review buku, analisis kebijakan, analisis organisasi, buat job analysis, sampe buat presentasi tentang pasal-pasal. Sebenarnya semua tugas masih bisa dilewati dengan sedikit mulus, hanya saja ada beberapa tugas yang membuat shock massal. BAHAN TUGAS NYA PAKE BAHASA INGGRIS. IYA BAHASA INGGRIS. WALAUPUN NGERJAINNYA PAKE BAHASA INDONESIA, TAPI SUMBERNYA PAKE BAHASA INGGRIS. DAN BAHASANYA LUAR BIASA RIBET, GOOGLE AJA SAMPE BINGUNG NERJEMAHINNYA. asli, ini sedih banget. kita buat tugas yang bahkan materinya aja kita enggak ngerti, udah coba terjemahin di google translate sampe nice translator, tetep sama. bahasanya acak-acakan. Buku literatur yang pake bahasa Indonesia aja kadang ribet nangkep apa maksudnya. apalagi ini pake bahasa Inggris *mati*

Bahasa Inggris itu emang bener-bener penting banget, rugi banget kalo gak bisa bahasa inggris. gue nyesel pas masih di SMP & SMA gak serius belajar bahasa inggris, kebanyakan pake google translate. bahkan resolusi tahun lalu pun gagal, karena gue belum pernah posting blog pake bahasa inggris. karena bahasa inggris gue ancur banget. yang gue ngerti cuman bahasa inggris di subtitle drama korea doang #heh. 

Sekarang dikit-dikit mulai belajar lagi bahasa Inggris, malu udah gede tapi bahasa inggrisnya kalah sama anak SMP :(

SEMANGAT SEMESTER 4 !
SEMANGAT BAHASA INGGRIS !

2 komentar:

  1. jangankan tugas kuliah, sekarang mah tukang galendo juga udah pake bahasa inggris

    "galendo, galendo,,,,," gitu katanya.

    eh, galendo bahasa inggris apa bukan sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan. Galendo itu serapan dari bahasa Yunani kuno sebelum Raja Firaun lahir. begitu....

      Hapus